Babinsa Kawal Harga Serap Gabah
EKONOMI BISNIS PERISTIWA

Babinsa Kawal Harga Serap Gabah

Kementerian Pertanian (Kementan) terus melakukan panen raya padi sekaligus percepatan serap gabah petani sesuai dengan Harga Pembelian Pemerintah (HPP). Hal ini agar petani di saat musim panen mendapat jaminan harga yang menguntungkan.

Pekan lalu Menteri Pertanian (Mentan) melakukan panen dan serap gabah petani di Kabupaten Lamongan dan Tuban. Kemudian, agar penyerapan gabah petani dilakukan secara menyeluruh di Jatim, Mentan bersama Aster KASAD Mayjen TNI Komaruddin Simanjuntak mengunjungi Desa Samberan, Kec Kanor Bojonegoro dan Desa Karangbanyu Kec Widodaren Ngawi.

Menteri Amran Sulaiman mengatakan upaya percepatan serap gabah petani merupakan upaya Presiden Joko Widodo dalam percepatan serap gabah melalui Perpres No 20 Thn 2017, sehingga Kementan mengeluarkan Permentan No 3 Thn 2017 tentang pedoman pembelian harga gabah dan beras petani. Berdasarkan kebijakan ini, gabah petani dengan kadar air 25 hingga 30 persen harus dibeli pemerintah melalui Bulog Rp 3.700 per kg.

“Hadirnya kebijakan ini, proses serap gabah yang dilakukan Bulog bisa melonjak naik dari 2 ribu ton per hari menjadi 14 ribu ton per hari. Artinya, kenaikan serap gabah bisa mencapai 700 persen. Target serap gabah 4 juta ton akan mampu cepat tercapai,” kata Amran saat panen dan serap gabah di Bojonegoro.

Oleh karena itu, Amran meminta Bulog agar tidak membiarkan harga gabah petani dibeli oleh tengkulak di bawah HPP. Bulog harus membelinya sesuai HPP yakni Rp 3.700 per kg. “Kami minta Bulog dan tida ada tawar menawar membeli gabah petani, jangan biarkan tengkulak masuk membeli di bawah HPP. Petani tidak boleh rugi,” ujarnya.

Terkait hal itu, Diretur SDM dan Urusan Umum Perum Bulog Wahyu Suparyono menegaskan Bulog sebagai operator pemerintah siap membeli gabah petani sesuai Perpres yakni Rp 3.700 per kg. Untuk itu, dia menginstruksikan Bulog di daerah agar tidak mempersulit pembelian gabah petani dan akan menindak tegas jika ada pihak Bulog yang main-main.

“Bulog tidak mempersulit. Kalau masih ada Kasubdivre dan Divre yang persulit masukin serap gabah petani, kami siap pecat. Selama kadar air 25 persen, kami beli dengan harga Rp 3.700 per kg daripada dibeli sama tengkulak,” ungkap Wahyu.

Asisten Teritorial Kasad, Mayjen TNI Komaruddin Simanjutank menegaskan TNI berkomitmen penuh mendukung pogram pemerintah yaitu melakukan pengawalan dan pendampingan guna mensukseskan serap gabah petani sebesar-besarnya tanpa merugikan petani. Ini dimaksudkan agar tidak memberi celah pada tengkulak untuk permainkan harga gabah petani.

“Babinsa sebagai ujung tombak. TNI harus sukseskan program pemerintah. Ini perintah Panglima TNI tertinggi, tidak boleh main-main. Siapapun tengkulak yang permainkan harga, akan segera ditangkap. Dan bila ada Babinsa yang tidak sesuai harapan dan Babinsa yang berprestasi harap dilaporkan,” tegas Komaruddin.

Ia menjelaskan upaya TNI dalam melakukan pengawalan dan pendampingan tersebut yakni dengan membentuk Satgas Sergap Gabah. Upaya inipun untuk menangkap pembeli gabah yang permainkan petani.

“Kemudian di setiap lokasi panen ada posko pembelian gabah petani oleh Bulog dikawal TNI. Jadi jika ditemukan langsung di lapangan ada yang permainkan harga gabah, Babinsa langsung tangkap,” jelas Komaruddin. (sak)