Hari Batik: 500 Ibu Membatik Bersama

Hari Batik: 500 Ibu Membatik Bersama

Ketua Dekranasda Provinsi Jatim Dra Hj Nina Soekarwo MSi yang lebih populer disapa Bude Karwo didampingi Ketua Dharma Wanita Provinsi Jatim Hj Chairani Yuliati Akhmad Sukardi SSos membatik bersama 500 orang ibu-ibu, yang diselenggarakan Asosiasi Perajin Batik Jatim (APBJ) dalam rangka memperingati Hari Batik Nasional, di Gedung Balai Pemuda Surabaya, Minggu (2/10).

Para peserta yang semuanya mengenakan kain, terdiri dari anggota Persit Chandra Kirana, Yala Senastri, Himpunan Ratna Busana, Komunitas Cinta Berkain (KCB) Surabaya, Semen Gresik, Rotary Club, Asosiasi Makanan dan Minuman, Asosiasi Handicraft, mahasiswa Univ Negeri Malang. Bahkan ada beberapa pelajar dari mancanegara yang ikut membatik, salah satunya Caroline dari Perancis, yang sangat tertarik untuk belajar membatik.

Dalam kesempatan itu Bude Karwo memberikan apresiasi yang luar biasa kepada 500 orang ibu peserta membatik bareng.

“Kegiatan ini bagian dari upaya untuk memelihara dan melestarikan budaya membatik. Sekaligus mensinergikan dimensi ekonomi dan budaya. Karena kontribusi UMKM terhadap PDRB Jatim teringgi mencapai 54,98 persen, termasuk didalamnya para pengrajin batik,” ujarnya.

Pada 2 Oktober 2009, Unesco sudah menetapkan Batik adalah warisan buaya non bendawi dari Indonesia. Maka, kegiatan ini merupakan salah satu upaya yang dilakukan masyarakat Jatim untuk memasyarakatkan, sekaligus mengenalkan bagaimana cara membatik.

Karena menurut Bude, kategori batik dari Unesco kain yang betul-betul batik. Kalau printing tidak termasuk batik, tapi hanya tekstil yang bermotif batik. Sedangkan kalau cap masih masuk kategori batik. Sebab proses membatik dengan printing jauh berbeda.

Menurut Bude Karwo, nilai filosofi dari selembar kain batik luar biasa. Batik yang berupa seni dan hand made mempunyai filosofi sendiri, dan dalam pengerjaan selembar kain batik ada nilai/ filosofi kegotongroyongan. Karena tidak mungkin dilakukan oleh satu orang. Ada tugasnya masing-masing, mulai menggambar, membatik, mencelup, dan seterusnya.

Batik Jatim progresnya luar biasa, seluruh kab/ kota se Jatim sudah mempunyai batik dengan ciri khas daerah masing-masing. Di Jatim terdapat 1.300 motif yang diminati tidak hanya masyarakat Jatim tapi juga dari berbagai provinsi.

Dan nilai jualnya lebih tinggi dari provinsi lain di Pulau Jawa, karena motifnya sangat beragam dan pewarnaannya macam-macam. Bahkan Jatim tiga tahun berturut-turut menang dalam lomba design batik di tingkat nasional.

Indonesia sebagai negara multi kultural mempunyai kekayaan budaya yang sangat beragam dan beraneka warna. Salah satu kekayaan budaya Indonesia yang diakui dunia internasional adalah batik. Keris dan wayang juga sudah diakui Unesco.

Batik sebagai warisan adhi luhung bangsa Indonesia mempunyai nilai yang sangat tinggi. Sudah sewajarnya keberadaan batik sebagai produk karya seni yang dibuat para pengrajin harus dipertahankan dipelihara dan dilestarikan guna menghindari kepunahan.

Sehingga Pemerintah menetapkan 2 Oktober sebagai Hari Batik Nasional, dan setiap warga Indonesia diminta untuk ikut memakai batik pada tanggal tersebut.

Di lingkungan Pemerintah Provinsi yang terbanyak mengenakan seragam batik adalah Pemrpov Jatim karena dalam lima hari kerja, tiga hari mengenakan batik. Hal ini luar biasa. Baju dinas hanya sehari, yaitu hari senin saja.

Terkadang masih ada anggapan Batik identik dengan pakaian orang tua, padahal batik bisa digunakan secara casual, bisa dikombinasikan dengan celana jean atau celana bahan kain. “Ini bagian dari upaya kita untuk melestarikan dan menjaga warisan non bendawi,” ujarnya

Produk kerajinan Batik Jatim merupakan salah satu primadona kerajinan Indonesia yang berasal dari budaya tradisional dan diyakini dapat menyokong pertumbuhan ekonomi di Jatim khususnya, dan Indonesia umumnya. “Pengusaha batik dan ribuan pembatik di Jatim yang tersebar di Kab/ kota adalah Pahlawan jati diri bangsa,” tandasnya.

“Saya berharap batik tidak hanya dikenal dan disenangi para pengrajin saja, tetapi sudah menjadi bagian dari masyarakat umum dan pelajar. Sehingga pelajar sudah ditanamkan rasa cinta terhadap produk batik, sehingga perkembangan para pembatik tidak akan punah, tidak kalah dengan tehnologi modern,” harapnya.

Pemprov Jatim juga memfasilitasi untuk memamerkan produk Jatim antar provinsi, karena Provinsi Jatim mempunyai atase perdagangan atau Kantor perwakilan dagang Jatim di 26 provinsi dari 34 provinsi yang ada di Indonesia. Karena produk Jatim diminati Provinsi lain.

“Melalui peringatan Hari Batik Nasional ini, produk batik Jatim akan semakin eksis baik di itngkat regional maupun internasional,” harapnya.

Ketua Asosiasi Perajin Batik Jatim (APBJ) Hj Putu Sulistiani Prabowo menjelaskan, Jatim mempunyai potensi wisata batik yang luar biasa, baik dari sisi keragamannya, coraknya, warna yang berani.

Pada momentum Hari Batik Nasional ini, dimaksudkan untuk mengenalkan proses membatik, sehingga masyarakat semakin mencintai batik, terutama generasi muda. Selain itu, menggelar pameran untuk memfasilitasi para pengarajin batik mempromosikan batik Jatim.

Sekaligus menggugah masyarakat Jatim untuk ikut melestarikan batik sebagai warisan budaya. Semakin hari semakin meningkat, indikatornya setiap ada pameran peminatnya semakin banyak, dan para kolektor batik selalu memburu batik Jatim. “Diharapkan menciptakan wirausaha baru UKM batik, selalu ada pengrajin batik baru,” harapnya.

Dalam rangkaian acara yang dihadiri beberapa kepala SKPD Provinsi Jatim beserta isteri, digelar peragaan busana batik karya beberapa designer, pameran batik dari 38 kab/ kota se Jatim. (sak)

Bagikan artikel ini