Kemenhub Revitalisasi Kapal di Toba

Kemenhub Revitalisasi Kapal di Toba

Berkaca dari musibah kecelakaan kapal KM Sinar Bangun yang mengakibatkan korban ratusan jiwa pertengahan Juni 2018 lalu, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memutuskan akan segera mengambil alih fungsi pengawasan pelayanan transportasi khususnya pada penyeberangan di Danau Toba, Sumatera Utara (Sumut).

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi K Sumadi mengatakan, keputusan tersebut diambilnya karena melihat tidak semua regulator transportasi di level Pemerintah Daerah dapat menjalankan fungsinya dengan baik.

“Saya akan datang ke Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi bersama Menteri Dalam Negeri untuk melakukan retrukturisasi berkaitan dengan organisasi, saya pikir operasional bisa dilakukan oleh Provinsi dan Kabupaten tetapi kompetensi tentang pengawasan itu sendiri kita akan lakukan dari pusat dan kami juga akan lakukan pendidikan bagi warga yang ada di Danau Toba,” kata Budi usai hadir pada Dialog Nasional 14 Indonesia Maju di Medan, Kamis (5/7) siang.

Menhub memastikan akan melakukan revitalisasi terhadap kapal-kapal yang beroperasi di Danau Toba dan menetapkan standar-standar yang sesuai. Dengan harapan nantinya tidak dijumpai lagi kapal-kapal yang tidak memenuhi syarat.

Selain itu, Kementerian Perhubungan akan menggandeng sejumlah pihak yang berwenang untuk melakukan pengawasan secara rutin terhadap pengoperasian kapal di Danau Toba.

“Kami akan bersama-sama Polri dan TNI melakukan suatu upaya pengelolaan itu, akan kita kelola bersama Pemda Tingkat I dan Tingkat II, dan kami melakukan pengawasan secara rutin. Insyaallah kita bisa membuat Danau Toba lebih baik,” ucap Menhub Budi optimistis.

Disamping melakukan upaya revitalisasi kapal dan restrukturisasi organisasi, Menhub menyebut pihaknya saat ini juga akan membangun beberapa pelabuhan dan kapal di Danau Toba.

“Kami disana sekarang sedang membangun 6 pelabuhan yang bagus-bagus, kami juga akan membangun 6 kapal yang kapasitasnya 5 kali lipat lebih besar dari yang sudah ada,” ujar Menhub.

Sebagai upaya memberikan edukasi dan pemahaman kepada masyarakat, saat ini Kementerian Perhubungan juga tengah mendidik 100 orang sebagai syahbandar yang ada di Danau Toba. (sak)

Bagikan artikel ini