Kuala Tanjung Beroperasi Kuartal II 2018

Kuala Tanjung Beroperasi Kuartal II 2018

Manajemen PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) atau Pelindo 1 optimistis, Pelabuhan Kuala Tanjung yang berlokasi di Kabupaten Batubara, Sumatera Utara, dapat beroperasi pada kuartal II 2018.

Hal itu sesuai target yang dicanangkan Perseroan dalam mewujudkan program tol laut pemerintah, untuk menjadikan Pelabuhan Kuala Tanjung sebagai hub internasional di kawasan barat dalam memperlancar arus logistik barang ekspor dan impor ke Indonesia.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, dan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono didampingi Direktur Utama Pelindo 1, Bambang Eka Cahyana melakukan kunjungan Rabu (17/01). Kunjungan ini dalam rangka untuk melihat kesiapan terminal multipurpose yang akan segera dioperasikan tahun ini.

Menurut Bambang Eka Cahyana, saat ini progress pembangunan fisik tahap I, yakni terminal multipurpose Pelabuhan Kuala Tanjung telah mencapai 96,33% (sisi laut) serta 77,07% sisi darat. Berbagai pekerjaan konstruksi dasar sebagian besar telah selesai pengerjaannya.

Seperti dermaga 500×600 m selesai, Trestle panjang 2,8 km untuk empat jalur truk selebar 18,5 m dilengkapi rak pipa 4 line x 8 inch, serta lapangan penumpukan di darat yang dilengkapi dengan fasisiltas terminal.

Saat ini, kontraktor fisik tengah melakukan finishing di beberapa bagian, dan tentunya setelah melewati masa comissioning, maka Pelabuhan Kuala Tanjung siap melayani arus keluar masuk barang dan penumpang ke seluruh Indonesia dan luar negeri.

“Kami optimistis terminal multipurpose Pelabuhan Kuala Tanjung dapat beroperasi sesuai jadwal pada kuartal II 2018. Beroperasinya Pelabuhan Kuala Tanjung, selain mendukung program tol laut yang dicanangkan pemerintah, juga merupakan upaya kami dalam menegakkan kedaulatan ekonomi Indonesia di perairan Selat Malaka,” terang Bambang Eka Cahyana.

Pembangunan tahap I merupakan Terminal Multipurpose Kuala Tanjung berkapasitas 600 ribu TEUs. Berbagai fasilitas dan peralatan bongkar muat barang yang ada di terminal tersebut, di antaranya: 3 unit Ship to Shore (STS) Crane, 8 unit Automated Rubber Tyred Gantry (ARTG) Crane, 21 unit truck terminal, dan 2 unit MHC serta Terminal Operating System (TOS) Peti Kemas maupun curah cair.

Total investasi pembangunan pelabuhan ini mencapai Rp 34 triliun, tetapi tahap I pembangunan terminal multipurpose senilai Rp 4 triliun yang dikelola PT Prima Multi Terminal, sebuah anak usaha patungan sejumlah BUMN, yang terdiri dari: Pelindo 1, PT Pembangunan Perumahan, dan PT Waskita Karya.

Selanjutnya, tahap II akan dilakukan Pengembangan Kawasan Industri 3.000 Ha, tahap III Pengembangan Dedicated/Hub Port, dan tahap IV Pengembangan Kawasan Industri Terintegrasi. Kapasitas Pelabuhan Kuala Tanjung nantinya disiapkan mencapai 20 juta TEUs yang akan ditingkatkan secara bertahap hingga 2023.

Pasca beroperasinya Pelabuhan Kuala Tanjung diharapkan akan menjadi hub bongkar muat barang untuk pasar domestik dari kapal-kapal bertonase besar, yang selama ini lebih memilih bersandar di Pelabuhan Port Klang di Malaysia dan Singapura. Untuk mendukung kegiatan bogkar muat tersebut, Pelabuhan Kuala Tanjung telah dilengkapi berbagai sarana dan prasarana infrastruktur modern dan canggih.

Pelindo 1 juga tengah meningkatkan kapasitas dan layanan di beberapa pelabuhan lainnya, yaitu: Pelabuhan Malahayati, Dumai, Belawan, dan Batam.

“Hal itu sebagai upaya kami dalam menangkap pasar di Perairan Selat Malaka yang sangat besar, mencapai 100 juta TEUs per tahun. Sehingga, diharapkan dapat meningkatkan kinerja Pelindo 1 serta mendukung nawacita pemerintah dalam menekan biaya logistik di Indonesia,” tutup Bambang. (sak)

Bagikan artikel ini