Air Purifier, Atasi Udara Kotor dan Virus
PERISTIWA TEKNOLOGI

Air Purifier, Atasi Udara Kotor dan Virus

Adalah Muhammad Febri Setiyono, mahasiswa penemu alat penyaring debu, asap dan bau. Karya apik yang diberi nama Air purifier ini menjadi salah satu bagian dalam pameran Tugas Akhir (TA) Jurusan Desain Produk Industri (Despro) ITS Surabaya.

Mengusung tema ‘Bright Future Ahead’, acara pameran Tugas Akhir tersebut berlangsung selama empat hari di Ciputra World sejak Kamis (21/7) lalu. Berbagai karya TA mahasiswa Despro dipamerkan di sini. Mulai dari yang berbau seni hingga teknologi.

Cara kerja Air Purifier terbilang sederhana. “Udara masuk dari depan, lalu diproses di tengah dengan tiga filter. Yaitu prefilter, deodorizing filter dan hepa filter. Selanjutnya udara kotor dibuang lewat atas,” terang Febri. Lebih lanjut, menurutnya alat ini bisa meminimalisir virus bahkan bisa dikoneksikan lewat ponsel pintar.

Air Purifier memiliki penanda kondisi udara berupa lampu yang dapat berubah warna. “Merah menandakan udara sangat kotor, kuning menandakan udara aman, dan biru menandakan udara sangat bersih,” ungkap mahasiswa angkatan 2011 tersebut.

Untuk pemasaran sendiri, pria yang kerap disapa Cecep ini mengaku belum terlalu yakin produk buatannya bisa laku di pasaran. Hal tersebut terjadi karena banyaknya khalayak yang belum mengenal alat ini. “Ingin diproduksi massal sih, tapi sulit. Soalnya susah juga buat dijual di pasaran,” ujarnya.

Sebenarnya alat elektronik semacam ini, telah ada di Indonesia sebelumnya. Namun tak banyak masyarakat yang tahu, bahkan percaya akan fungsi dari alat tersebut. Febri berharap adanya pameran TA ini, dapat mengenalkan dan memberi bukti nyata terkait kemampuan dari alat buatannya. “Filter-filter ini bisa menjadi bukti jika udaranya bersih atau kotor,” tandasnya. (sak)