Limbah Batik Raih YSE di Singapura
KOMUNITAS PERISTIWA

Limbah Batik Raih YSE di Singapura

Wirausaha batik asal Pekalongan yang memanfaatkan limbah batik menjadi berbagai produk kerajinan, meraih ‘Young Social Entrepreneurs’ (YSC) 2016 bersama lima tim dari negara lain di Singapura.

Direktur Eksekutif Singapore International Foundation (SIF) Jean Tan saat pengumuman penerima YSE 2016 di Singapura, Jumat (21/10) malam seperti dikutip Antara, mengatakan delapan bulan inkubasi bagi 15 tim yang terseleksi dari ratusan tim yang mengajukan proposal sudah merupakan perjalanan yang panjang yang membanggakan.

Kesempatan untuk bisa belajar dari wirausaha sosial di Malaysia yang diikuti 15 tim yang lolos hingga babak final, menurut dia, merupakan pelajaran berharga yang dapat menjadi dasar pengembangan usaha sosial tersebut.

Tim Kama Batik yang terdiri dari Novi Anathasia Purba, Ajeng Hilarysa Pramesti dan Dyah Rasyid menjadi satu-satunya dari lima wakil Indonesia yang menerima YSE 2016 yang digelar SIF.

Wiraswasta sosial ini menang bersama tim BeBonobo yang merupakan peserta gabungan dari Azerbaijan, Malaysia dan Yaman. Pemenang lain adalah Nomad (Singapura), Praxium (Singapura), PsychKick (Singapura) dan Saadhan (India).

CEO dan pendiri Kama Batik Novi Anathasia Purba mengatakan akan memanfaatkan hadiah 20.000 dolar Singapura atau sekitar Rp 187 juta dari SIF untuk menambah modal usaha di Kama Batik. Pendanaan (funding) dan jejaring (network) sangatlah mereka butuhkan dalam berbisnis.

“Tidak bisa dipungkiri yang dikejar dari acara seperti ini adalah funding. Tapi, network yang didapat dari kesempatan seperti ini juga kami butuhkan,” ujarnya.

Usaha memanfaatkan limbah batik berupa potongan sisa kain, nantinya dijadikan buket bunga hingga gelang dilakukan sejak awal 2016, bersamaan dengan pengajuan proposal kompetisi YSE.

Pengerjaan produk semakin banyak dapat menghasilkan hingga 80 produk per hari, dengan melibatkan enam ibu rumah tangga di Pekalongan yang memiliki suami berpenghasilan rendah.

“Rencananya akan kami tambah awal November nanti menjadi 16. Selain itu, rencananya November juga akan dibuka outlet baru dengan mempekerjakan delapan para ibu di Jogja,” katanya menambahkan. (sak)