Manfaatkan Ruang Digital untuk UMKM
KOMUNITAS PERISTIWA

Manfaatkan Ruang Digital untuk UMKM

Dalam rangka program Literasi Digital di Indonesia, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menyelenggarakan webinar mengenai penguatan keterampilan digital masyarakat Indonesia bernama #MakinCakapDigital 2024 untuk segmen komunitas di wilayah Jawa Tengah dengan “Membangun Personal Branding di Media Sosial” pada Jumat (29/03).

Kali ini hadir pembicara-pembicara program kegiatan Literasi Digital #MakinCakapDigital di tahun 2024 yang ahli di bidangnya untuk berbagai bidang antara lain Dosen Pengajar Ilmu Komunikasi Ade Irma Sukmawati, founder Hermana Boots, Instruktur Adopsi Digital DEA KOMINFO Anggraini Hermana, dan Pelaku UMKM Vintage Jogja Tri Purwanto (Iponk Sosronadi Goenturmadu).

Survei terbaru dari We Are Social dan Kepios 2022 menyebutkan, pengguna internet di Indonesia terus bertambah setiap tahunnya, kini bahkan mencapai 204 juta pengguna atau sudah digunakan oleh 73,7 persen penduduk Indonesia.

Sejumlah 80,1 persen penduduk Indonesia menggunakan internet untuk mencari informasi dan dapat menghabiskan waktu 8 jam 36 menit dalam satu hari menggunakan internet. Banyaknya pengguna internet di Indonesia menjadi peluang bagi individu atau bahkan pengusaha untuk membangun branding memasarkan diri, produk, atau jasa.

Personal branding menurut Influencer Marketing Hub adalah cara untuk memasarkan diri sendiri (barang atau jasa), yang merupakan kombinasi unik antara kemampuan, pengalaman, dan kepribadian yang ingin ditampilkan dan dilihat oleh dunia.

Tri Purwanto punya cara tersendiri untuk membangun personal branding dari Vintage Jogja yang menjual kaos vintage atau kaos lawas bermotif band musik, film, dan parodi yang langka.

Tri bercerita, kaos vintage langka ini awalnya hanya dikenal oleh segelintir orang yaitu kolektor dan komunitas. Namun, seiring waktu kaos vintage berhasil digemari banyak orang.

Ada tiga cara yang dilakukan Tri untuk membantu pemasaran kaos vintage di ruang digital, yaitu melalui product awareness (mawas produk), positioning (memposisikan merek), dan brand image (citra produk).

“Penjelasan para seller mengenai kaos vintage ini banyak menarik perhatian para penonton untuk lebih mengulik tentang kaos vintage. Dari yang awalnya belum paham apa itu kaosnya, mereka mencari tahu dan menikmati ternyata cocok dengan selera mereka masing-masing dan akhirnya mereka mencari dan memburu kaos tersebut di berbagai media sosial,” kata Tri.

Adapun media sosial yang digunakan untuk strategi pemasaran kaos vintage ini 70 persen di Instagram, 20 persen dari Tiktok, dan 10 persen di aplikasi lain seperti Facebook dan Carousell.

Selain memasarkan atau menjual kaos vintage, Tri punya cara sendiri untuk meyakinkan calon pembelinya untuk memutuskan membeli dan melakukan transaksi ulang di kemudian hari.

Cara tersebut adalah dengan memberi edukasi terkait originalitas produk dan memberi garansi 100 persen jika kaos yang dibeli tidak asli. “Pihak Seller wajib refund atau pengembalian barang jika ada hal yang tidak diinginkan, maka dari itu tingkat kekhawatiran mendapatkan product palsu sangat minim,” jelas Tri. Serupa dengan Tri, Anggraini menjelaskan ada banyak hal yang dapat dimanfaatkan badan usaha dan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) untuk mendorong kemajuan usahanya.

Dampak positif internet untuk pengusaha antara lain, pengembangan jaringan dan kolaborasi, promosi dan pemasaran, pengembangan ekosistem UMKM dari rantai produksi hingga distribusi, peningkatan akses terhadap sumber daya alam sebagai bahan baku, dan pengoptimalan akses terhadap sumber daya digital.

Saat ini, ada banyak platform digital yang dapat membantu pengusaha mengembangkan usahanya, seperti marketplace dalam negeri: Shopee, Tokopedia, Lazada, Blibli, marketplace luar negeri, Facebook Marketplace, Instagram Business, Google Business, WhatsApp Business, Tik-tok Shop, Youtube, Website, dan Pinterest.

“Digitalisasi dapat meningkatkan penjualan produk UMKM dengan melakukan riset, menentukan model bisnis, menentukan platform apa yang akan digunakan, mengetahui sistem pemasaran online dengan pembangunan prasarana digital, memperhatikan trend market, serta beradaptasi,” jelas Anggraini.

Ade Irma menyampaikan saat membangun personal branding atau memanfaatkan ruang digital untuk pemasaran produk pastikan untuk mengedepankan etika. Contohnya, jangan melakukan plagiasi konten, mendistribusikan produk bermuatan konten negatif, atau mengunggah ulang konten maupun informasi yang tidak terverifikasi.

Saat menjaga etika di media digital atau netiket, Ade Irma menyarankan individu atau pengusaha untuk selalu sadar menyempatkan waktu, menyediakan waktu untuk berpikir sebelum berinteraksi dan berpartisipasi.

Jaga integritas dengan menjunjung kejujuran dan orisinalitas, bertanggung jawab dengan cara siap akan segala konsekuensi dan rela dikonfirmasi, serta peduli dengan prinsip kemanusiaan. “Mari kita tingkatkan potensi UMKM melalui pemanfaatan media digital yang baik dan optimal,” kata Anggraini.

Sebagai informasi, Webinar Makin Cakap Digital merupakan salah satu rangkaian kegiatan dalam program Indonesia Makin Cakap Digital yang diinisiasi oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika RI (Kemenkominfo). Adapun informasi lebih lanjut mengenai literasi digital dapat diakses melalui Website Literasidigital.id atau akun Instagram @literasidigitalkominfo, Facebook Literasi Digital Kominfo dan Youtube Literasi Digital Kominfo. (ist)