Vaksin PIN Bio Farma Dijamin Asli
KESEHATAN PERISTIWA

Vaksin PIN Bio Farma Dijamin Asli

Menanggapi maraknya pemberitaan terkait vaksin palsu, Bio Farma membuat klarifikasi bahwa mereka telah melakukan koordinasi dengan Bareskrim Polri, Kementerian Kesehatan, Badan POM dan Distributor resmi Vaksin Bio Farma. Vaksin milik Bio Farma yang dipakai program pemerintah yaitu Program Imunisasi Nasional adalah asli.

dalam rilisnya disebutkan bahwa berdasarkan pengamatan fisik, kemasan dan hasil uji laboratorium, vaksin Bio Farma yang diduga palsu adalah Asli, tidak dipalsukan.

Vaksin produksi Bio Farma yang digunakan pemerintah untuk PIN adalah Vaksin Pentabio (DTP-HB-Hib), DT, Td, TT, Hepatitis B, Campak, Polio dan BCG. Untuk menjamin keamanan, khasiat dan mutu vaksin, seluruh vaksin produksi Bio Farma, dilakukan pengujian untuk mendapatkan Release dari Badan POM dan sesuai dengan standar Badan Kesehatan Dunia (WHO).

Masyarakat diminta tidak ragu mengimunisasi putra-putrinya dengan vaksin yang menjadi program pemerintah, baik di RS, puskesmas, posyandu, maupun klinik. Vaksin merupakan produk yang tidak dapat dijual bebas.

Vaksin Bio Farma untuk program imunisasi nasional didistribusikan melalui Dinas Kesehatan Provinsi dan untuk sektor swasta didistribusikan melalui distributor resmi dengan mengimplementasikan cold chain yang konsisten dan Cara Distribusi Obat yang Baik (CDOB) sehingga terjaga kualitas, keamanan dan efektivitas.

Bio Farma mendukung dan menyerahkan sepenuhnya kepada pihak Bareskrim POLRI untuk menangani dan mengusut tuntas kasus vaksin palsu.

Sebagai langkah antisipasi dan evaluasi agar tidak terjadi lagi peredaran vaksin palsu, setiap fasilitas layanan kesehatan dan pusat imunisasi baik pemerintah maupun swasta, agar memiliki prosedur dan fasilitas pengelolaan dan pengendalian limbah Vaksin / wadah bekas vaksin yang digunakan atau vaksin yang kadaluwarsa.

Untuk produk serum dan diagnostik produksi Bio Farma seperti BIOSAT (Serum Anti Tetanus), BIOSAVE (Serum Anti Bisa Ular), dan Tuberculin PPD yang dipalsukan, saat ini sedang dalam penanganan Bareskrim POLRI.

Cara membedakan vaksin asli harus melalui uji laboratorium, namun kita dapat menilai secara kasat mata:

Ciri Vaksin Palsu:
1. Harga jual Lebih murah
2. Dijual bebas
3. Tidak ada tanda dot merah
4. Bentuk Kemasan lebih kasar
5. No batch tidak terbaca
6. Warna rubber stoper (tutup vial) berbeda dari produk asli
7. Tidak ada nomor ijin edar (nie) BPOM
8. Terdapat perbedaan pada cetakan barcode kemasan vaksin palsu

Ciri Vaksin Asli:
1. Tidak dijual bebas
3. Ada tanda dot merah
4. Bentuk Kemasan halus
5. No batch terbaca jelas
6. Ada nomor ijin edar (nie) BPOM
7. Kemasan masih disegel
8. Terdapat Label yang mencantumkan keterangan seputar vaksin pada ampul
9. Label ampul biasanya dilepas dan ditempelkan pada buku kesehatan begitu vaksinasi, lalu kemasan dihancurkan. (sak)