Ganjar Minta Harga Kepokmas Aman saat Nataru
EKONOMI BISNIS PERISTIWA

Ganjar Minta Harga Kepokmas Aman saat Nataru

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengajak seluruh pemerintah daerah, serta rumpun ekonomi turun ke lapangan. Operasi pasar menurut Ganjar penting, untuk memastikan stabilitas harga kebutuhan pokok, selama masa Natal 2022 dan Tahun Baru 2023.

Hal itu disampaikan Ganjar saat memberi arahan secara virtual di Rapat Koordinasi Forkopimda Jawa Tengah jelang Nataru, di Grhadhika Bhakti Praja, Selasa (20/12). Ganjar mengatakan, pasokan pangan harus dipantau.

“Beberapa inflasi terjadi, dan kami minta untuk rumpun ekonomi baik di pemerintah provinsi mau pun kabupaten kota, untuk kita turun,” tegasnya.

Berkaca dari pengalaman Tim Pengendali Inflasi Daerah, kata Ganjar, cara itu sangat membantu masyarakat. Sekaligus, menampilkan kepada publik penanganan terkait harga kebutuhan pokok.

“Ini yang mesti pasokannya kita betul-betul jaga. Maka kalau kemudian dari kita semua turun bersama, akan sangat membantu,” ujarnya.

Ganjar meminta agar kecukupan stok dan ketersediaan bahan pokok dipastikan aman. Selain operasi pasar, lanjut Ganjar, pengawalan kelancaran distribusi bahan pangan.

“Dan memastikan kebijakan HET (harga eceran tertinggi) bisa betul-betul terlaksana. Lalu gerakan pangan murah dengan melibatkan pihak terkait, ini untuk kegiatan keagamaan bisa dilakukan mungkin dengan CSR atau kawan-kawan ASN,” katanya.

Adapun disampaikan oleh perwakilan Perum Bulog Divre Jateng, stok beras per 19 Desember totalnya 35,606 ton terdiri dari beras CBP 8,211 ton dan beras KOM 27,395 ton.

Kemudian stok komoditi lain seperti minyak, Bulog Divre Jateng memiliki stok sebanyak 71,838 liter. Sementara stok tepung terigu 1.760 ton, gula sebanyak 625.25 ton. “Setelah rapat ini, mulai besok dan seterusnya, kita akan terjun ke lapangan untuk melihat kondisi-kondisi yang ada,” tandasnya. (hms)