Alam Ganjar Soal Karakter Bangsa
KOMUNITAS PERISTIWA

Alam Ganjar Soal Karakter Bangsa

Putra dari calon presiden (capres) Ganjar Pranowo, Muhammad Zinedine Alam Ganjar menyampaikan pandangannya soal esensi dari pendidikan. Menurut Alam, ada beberapa poin penting dalam membangun sebuah pendidikan yang semua itu diawali dengan karakter sebagai fundamental dalam pendidikan.

Ia menekankan, pendidikan dasar soal karakter mesti ditanamkan sedini mungkin, khususnya pendidikan karakter bagi anak usia dini.

“Perlu ada reformasi di bidang kurikulum pendidikan secara khusus untuk anak usia dini karena kita bicara soal karakter. Bagaimana kita bisa melihat semua manusia itu setara dan tidak ada perbedaan dari segi latar belakang apapun, secara khusus di gender,” kata Alam di Serang, Banten, Minggu (13/01).

Alam mengibaratkan, pemberian pendidikan karakter untuk anak usia dini ibarat mengukir batu, sebab, perlu perhatian dan kesabaran khusus. Namun apabila hal ukiran tersebut telah terbentuk, hasilnya akan melekat selamanya.

“Saya pernah mendapat beberapa statemen dari guru, paling susah itu ngajarin anak-anak. Karena mengajari anak itu seperti mengukir batu, kerasnya minta ampun, susahnya minta ampun tapi kalau udah keukir, ga akan pernah hilang,” ujar Alam.

Oleh karena itu, sifat pendidikan yang membentuk karakter itu secara khusus tertuju pada pendidikan usia dini.

“Apabila temen-temen punya gerakan khusus, contoh Pemuda Milenial Banten yang fokus dalam dunia pendidikan, khususnya karakter pendidikan, menurutku langsung aja sasar ke anak-anak TK atau PAUD,” jawab Alam.

Selain itu, timbul berbagai pertanyaan lainnya, seperti orientasi beberapa orang tua di Banten yang lebih mementingkan perempuan agar terampil dalam hal urusan rumah tangga daripada dituntut untuk berpendidikan tinggi.

Alam memandang pendidikan tetap menjadi prioritasnya.”Karena selama ini yang aku rasakan itu, dengan pendidikan bukan hanya soal hal substantif saja yang aku, tapi di situ aku bisa belajar soal bagaimana mindsetku berkembang dan relasi antar temen, guru dan dosen bahkan itu bisa terbangun sehingga itu bisa menjadi peluang bagus di masa depan,” pungkas Alam. (gp)