Bank Jatim Raih Gold Rank ASRRAT
EKONOMI BISNIS PERISTIWA

Bank Jatim Raih Gold Rank ASRRAT

PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (bankjatim) nerhasil mendapat penghargaan gold rank dalam The Asia Sustainability Reporting Rating (ASRRAT) 2023.

Penghargaan bergengsi tersebut diterima Corporate Secretary bankjatim Wioga Adhiarma Aji, Senin (6/11) malam di Hotel Raffles Jakarta.

Acara ASRRAT yang diselenggarakan National Center for Corporate Reporting (NCCR) dan diikuti 68 perusahaan dan organisasi tersebut mengambil tema Navigating the Path to Net Zero: Accelerating Climate Action In Asia.

Dirut bankjatim Busrul Iman menjelaskan, awarding ASRRAT merupakan pemeringkatan bagi perusahaan Indonesia dan negara Asia lain yang konsisten melaksanakan Sustainable Development Goals (SDGs) core business atau proses bisnisnya.

”Kami tentu bangga atas prestasi ini. Sebab, ini menunjukkan bahwa laporan keberlanjutan bankjatim konsisten dalam berkontribusi terhadap tujuan pembangunan berkelanjutan. Kami berharap penghargaan gold rank tersebut dapat menjadi motivasi bankjatim untuk mencapai target kinerja perusahaan,” tegasnya.

Hingga September 2023, kinerja bankjatim secara keseluruhan relatif memenuhi target. Antara lain asset tumbuh sebesar 8,69% (YoY) atau sebesar Rp107 triliun dengan kontribusi dari peningkatan asset produktif yaitu kepemilikan surat berharga yang naik 10,29% (YoY)

Untuk penyaluran kredit tumbuh 12,61% (YoY) dan pengelolaan asset produktif perseroan menghasilkan pendapatan bunga yang tumbuh 3,8% (YoY) dengan laba bersih sebesar Rp 1,09 triliun.

Dari sisi kredit, selama Triwulan III tahun 2023,, bankjatim berhasil mencatat peningkatan pertumbuhan kredit yang signifikan yakni 12,61% (YoY).

Pertumbuhan tersebut diatas rata rata pertumbuhan sektor industri perbankan per September yaitu di angka 8,96% (YoY).

Pertumbuhan kredit tertinggi bankjatim terjadi pada sektor produktif (komersial & SME) sebesar 25,44 % (YoY) dan sektor konsumer sebesar 4,74% (YoY).

Sementara itu, Ketua NCCR Dr Ali Darwin mengapresiasi dedikasi para peserta ASRRAT 2023 terhadap transparansi dan akuntabilitas serta inisiatifnya untuk mengukur dan memitigasi risiko dampak lingkungan sosial sangatlah menginspirasi.

“Laporan keberlanjutan telah memberikan wawasan berharga mengenai kemajuan yang telah dicapai dalam mengurangi emisi, melestarikan sumber daya, dan memajukan keadilan sosial. Hal ini juga berfungsi sebagai road map untuk diikuti oleh bisnis dan organisasi lain,” paparnya.

Ketua Juri ASRRAT 2023 Prof Irwan Adi Ekaputra juga menyampaikan bahwa ASRRAT 2023 mengalami peningkatan signifikan dari tahun sebelumnya. Pesertanya tidak hanya dari Indonesia saja. Tetapi juga dari Bangladesh, Filipina, Australia, dan Rusia.

”Hal ini sungguh menggembirakan karena menandakan ada peningkatan komitmen dan dedikasi organisasi-organisasi di dunia menuju upaya keberlanjutan dan praktik bisnis yang bertanggung jawab,” tutupnya. (ita)