Ini 20 Bakal Calon Rektor ITS
KOMUNITAS PERISTIWA

Ini 20 Bakal Calon Rektor ITS

Suksesi kepemimpinan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) untuk masa jabatan 2024 – 2029 sudah mulai bergulir melalui proses Pemilihan Rektor (Pilrek). Setelah melalui periode pendaftaran hingga 19 Oktober lalu, resmi terseleksi 20 pendaftar Bakal Calon Rektor (Bacarek) ITS yang telah mengambil nomor urut dalam proses pengundian di Ruang Sidang Utama Gedung Rektorat ITS, Selasa (24/10).

Ketua Majelis Wali Amanat (MWA) ITS Prof Dr Ir Mohammad Nuh DEA mengatakan, sebelumnya terdapat 104 kandidat yang memenuhi persyaratan untuk mendaftar. Dari 104 kandidat tersebut, 20 orang berhasil menyelesaikan berkas pendaftaran. “Alhamdulillah pendaftar bacarek dari setiap periode terus meningkat, ini pertanda bahwa proses regenerasi kepemimpinan di ITS berjalan dengan baik,” tuturnya.

Profesor yang akrab disapa Nuh tersebut juga berujar, Pilrek ITS ini akan berlangsung dengan komitmen untuk tetap menjaga keutuhan dan kebersamaan ITS. Komitmen ini pun dinyatakan dalam Deklarasi Damai yang secara bersama-sama diikrarkan oleh 20 bacarek ITS. “Kita lakukan pemilihan rektor ini dengan rasa kekeluargaan, bukan kompetisi,” tegasnya mengingatkan.

Para bacarek terdaftar berikut ini telah memenuhi berbagai persyaratan yang diwajibkan, meliputi cek kesehatan fisik dan jiwa, dokumen Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN), dan lainnya. Pada nomor urut ke-1, terdaftar Prof Subchan SSi MSc PhD dari Departemen Matematika. Selanjutnya, Agus Muhamad Hatta ST MSi PhD dari Departemen Teknik Fisika nomor 2.

Nomor 3 Prof Dr Tri Arief Sardjono ST MT dari Departemen Teknik Biomedik, nomor 4 Prof Dr Ir Sri Gunani Partiwi MT dari Departemen Teknik Sistem dan Industri, serta Dr Umi Laili Yuhana SKom MSc dari Departemen Teknik Informatika nomor 5, dan Prof Dr Ketut Buda Artana ST MSc dari Departemen Teknik Sistem Perkapalan nomor 6.

Selanjutnya nomor 7 Juwari ST MEng PhD dari Departemen Teknik Kimia, nomor 8 Prof Dr Sungging Pintowantoro ST MT dari Departemen Teknik Material dan Metalurgi, nomor 9 ditempati Prof Hamzah Fansuri SSi MSi PhD dari Departemen Kimia, serta nomor 10 Prof Suntoyo ST MEng PhD dari Departemen Teknik Kelautan.

Selain Dr Machsus ST MT dari Departemen Teknik Infrastruktur Sipil nomor 11. Dilanjut nomor 12 Prof Lalu Muhamad Jaelani ST MSc PhD dari Departemen Teknik Geomatika, dan nomor 13 Prof DrEng Siti Machmudah ST MEng dari Departemen Teknik Kimia.

Nomor 14 Prof Dr Eng Ir Ahmad Rusdiansyah MEng CSCP CLTD dari Departemen Teknik Sistem dan Industri, nomor 15 DrEng Trika Pitana ST MSc dari Departemen Teknik Sistem Perkapalan, nomor 16 Bambang Pramujati ST MScEng PhD dari Departemen Teknik Mesin, serta nomor 17 Imam Baihaqi ST MSc PhD dari Departemen Manajemen Bisnis.

Adapun nomor 18 Prof Dr Agung Purniawan ST MEng dari Departemen Teknik Material dan Metalurgi, nomor 19 Prof Dr Harus Laksana Guntur ST MEng dari Departemen Teknik Mesin, serta terakhir nomor 20 Dr Surya Sumpeno ST MSc dari Departemen Teknik Komputer.

Selanjutnya, menurut Ketua Panitia Pemilihan Calon Rektor ITS Prof Dr Ir Triyogi Yuwono DEA IPU AEng, kedua puluh bacarek ini akan melanjutkan ke tahapan berikutnya yaitu pemaparan rencana strategis dalam lima tahun ke depan yang akan berlangsung pada tanggal 13 – 14 November mendatang. “Dalam momentum pemaparan ini seluruh sivitas akademika ITS dapat mengajukan pertanyaan secara terbuka kepada para bacarek,” ungkap mantan Rektor ITS periode 2011 – 2015 tersebut.

Pada kesempatan yang sama, Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng IPU AEng juga mengungkapkan dukungannya kepada para bacarek periode 2024 – 2029 mendatang sebagai regenerasi kepemimpinannya. Calon rektor yang diperbolehkan mendaftar kali ini maksimal berusia 60 tahun pada saat pergantian masa jabatan rektor pada April 2024 mendatang.

Ia berharap, rektor yang kelak akan menggantikannya dapat memaksimalkan strategi untuk mewujudkan Rencana Induk Pengembangan (Renip) ITS yang telah disusun hingga 2045. “Melalui regenerasi ini, diharapkan rektor selanjutnya akan lebih lincah dan dinamis dalam mewujudkan cita-cita ITS,” pungkas Ashari optimistis. (ita)